Raksasa Minyak Chevron akan Beli Saingannya ‘Hess’ Senilai $53 Miliar

oleh

Perusahaan besar energi AS, Chevron akan membeli saingannya Hess bernilai $53 miliar, dalam bernilai $53 miliar, dalam transaksi yang keseluruhannya terdiri dari saham, demikian pengumuman perusahaan dalam pernyataan bersama pada hari Senin.

Pembelian besar ini merupakan konsolidasi terbaru di sektor energi AS, yang terjadi kurang dari dua minggu setelah pengumuman bahwa ExxonMobil akan membeli produsen shale atau produsen minyak yang berasal dari batuan sedimen, asal Texas, Pioneer, dengan harga sekitar $60 miliar.

Kesepakatan Chevron memberi ekuitas Hess nilai sebesar $53 miliar, sedangkan total nilai perusahaan dari transaksi itu, termasuk utang, adalah $60 miliar, menurut pernyataan itu.

Akuisisi itu akan semakin meragamkan kepentingan Chevron, dengan aset Hess, termasuk proyek pengeboran lepas pantai di Guyana yang kaya minyak dan proyek minyak shale besar di North Dakota, serta aset di Teluk Meksiko dan Teluk Thailand.

Kesepakatan itu “akan memperkuat kinerja jangka panjang Chevron dan semakin meningkatkan portofolio unggulan kami dengan penambahan aset kelas dunia,” kata ketua dan CEO Chevron, Mike Wirth.

CEO Hess, John Hess juga menyambut baik kesepakatan itu.

“Kombinasi strategis ini menyatukan dua perusahaan kuat untuk menciptakan perusahaan energi terpadu yang terkemuka,” kata Hess, yang diperkirakan akan bergabung dalam dewan direksi Chevron.

Dengan kesepakatan itu, Chevron akan mendapat 30 persen kepemilikan lebih dari 11 miliar barel setara minyak yang diharapkan berasal dari Guyana, serta kepemilikan di ladang minyak Bakken, North Dakota.

Kesepakatan itu berlangsung ketika minyak mentah diperdagangkan di atas $87 per barel, yang merupakan tingkat tertinggi dalam sejarah, sehingga meningkatkan keuntungan perusahaan-perusahaan minyak besar.

Chevron tahun lalu mencatat rekor keuntungan $35,5 miliar. Hess mencatat laba bersih sebesar $2,2 miliar untuk tahun 2022.

Dalam perdagangan daring sebelum pembukaan Bursa Efek New York, saham Chevron turun 3,4 persen pada $161,1 sementara Hess naik 1,15 persen pada $164,9. [ps/jm]

Sumber: www.voaindonesia.com