Pejabat Bank Sentral AS Beda Pendapat soal Kenaikan Suku Bunga

oleh

Arah perdebatan di jantung keputusan kebijakan Federal Reserve (Fed) bulan depan muncul ke permukaan yang lebih jelas pada hari Senin (7/8) ketika para pejabat menguraikan alasan pro dan kontra terkait kenaikan suku bunga lagi.

“Perdebatannya benar-benar tentang: Apakah kita perlu melakukan kenaikan suku bunga lagi? Atau tidak? … Saya pikir kita hampir mencapai tingkat puncaknya,” kata Presiden Federal Reserve New York John Williams dalam sebuah wawancara dengan New York Times di mana dia menyuarakan keyakinan bahwa inflasi yang mendasarinya berada di jalur yang menurun.

Pernyataan demikian disampaikan oleh Williams dalam wawancara yang dilakukan pada 2 Agustus dan dirilis pada Senin. Williams, wakil ketua dan anggota pemungutan suara permanen dari Komite Pasar Terbuka Federal yang menetapkan kebijakan, mengatakan bahwa langkah-langkah inflasi yang dikembangkan oleh Fed New York menunjukkan laju kenaikan harga dapat melambat hingga 2,5% per tahun pada akhir tahun ini, hanya dalam jarak yang sangat dekat dari target Fed sebesar 2%.

Dalam sambutan terpisah untuk acara komunitas “Fed Listens” di Atlanta, Georgia, Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan kombinasi inflasi yang masih tinggi dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan berarti ada kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Ukuran utama inflasi yang diinginkan oleh Fed adalah indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi berada di 3% pada basis tahunan per Juni, sementara ukuran yang sama tanpa harga makanan dan energi yang bergejolak berada di 4,1% dan telah menunjukkan kemajuan yang lebih lambat dalam beberapa bulan terakhir.

Fed menaikkan suku bunga sebesar seperempat persen pada akhir pertemuan 25-26 Juli, dan proyeksi terbaru oleh pembuat kebijakan menunjukkan sebagian besar memperkirakan kenaikan suku bunga sekali lagi menjelang akhir tahun.

Tetapi data terbaru menunjukkan inflasi melambat lebih cepat dari yang diperkirakan, dan banyak analis mengantisipasi tren “disinflasi” mungkin berkembang dan hal itu akan menguntungkan Fed.

Investor dalam kontrak yang terkait dengan suku bunga kebijakan Fed saat ini bertaruh pada kenaikan lebih lanjut, dan mengharapkan langkah bank sentral selanjutnya adalah penurunan suku bunga pada bulan-bulan pertama tahun depan.

Williams mengatakan bahwa jika inflasi terus turun, penurunan suku bunga akan sesuai tahun depan sehingga suku bunga “riil” yang disesuaikan dengan inflasi tidak naik. [lt/jm]

Sumber: www.voaindonesia.com