Musk akan Luncurkan Kembali Rencana Twitter Setelah Kegagalan Terkait Akun Palsu

oleh

Pemilik Twitter, Elon Musk, akan meluncurkan kembali layanan berlangganan pada hari Senin ini setelah upaya pertama mendapati serentetan akun palsu yang memalukan yang membuat lari pengiklan dan menimbulkan keraguan pada masa depan platform itu.

Percobaan pertama bulan lalu terjadi hanya 10 hari setelah Musk mengambil alih platform berpengaruh itu dengan harga $44 miliar dan rangkaian PHK massal yang membuat tingkat staf perusahaan berkurang setengahnya, termasuk tim pekerja yang memoderasi konten.

Peluncuran pertama layanan berlangganan Twitter Blue menyebabkan keributan ketika banyak akun palsu muncul yang menyamar menjadi selebritas atau perusahaan dan tim Musk terpaksa segera menangguhkan peluncuran tersebut.

Kali ini, perusahaan itu mengatakan bahwa mulai Senin (12/12) pelanggan harus diverifikasi oleh Twitter sebelum menerima tanda centang biru yang diinginkan.

Tanda centang akan menjadi warna emas untuk bisnis dan, pada akhir pekan, menjadi abu-abu untuk lembaga-lembaga pemerintah, tambahnya.

Tanda centang biru pada akun, yang menandakan telah diverifikasi oleh Twitter, sebelumnya gratis tetapi dicadangkan untuk organisasi-organisasi dan tokoh masyarakat dalam upaya menghindari pemalsuan identitas dan informasi palsu.

Pada peluncuran ulang di AS, layanan berlangganan Twitter Blue akan dikenai biaya $8 per bulan untuk pengguna yang mengakses Twitter di web dan $11 untuk mereka yang mendaftar di perangkat Apple.

Harga tambahan untuk pengguna iPhone dapat dijelaskan oleh kemarahan Musk bahwa Apple membebankan biaya layanan hingga 30 persen di app store dan juga tidak menerima metode pembayaran lainnya. [lt/ka]

Sumber: www.voaindonesia.com