Keputusan ‘The Fed’ Bisa Beri Pertanda Waktu Penurunan Suku Bunga Berikutnya

oleh

Bank Sentral atau Federal Reserve (The Fed) AS hampir pasti akan mempertahankan suku bunga pinjaman utamanya pada pertemuan keempat berturut-turut, Rabu (31/1), saat inflasi mendekati target jangka panjang sebesar dua persen.

Namun para analis dan para pedagang akan mengamati lebih dari angka penting itu untuk mengetahui indikasi seberapa cepat Bank Sentral AS bisa mulai menurunkan suku bunganya.

Pertemuan hari kedua untuk menetapkan suku bunga acuan The Fed dimulai, Rabu (31/1), dengan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mempublikasikan keputusannya pada pukul 14:00 waktu setempat (1900 GMT).

Menyusul lonjakan inflasi pasca pandemi, yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina, The Fed dengan cepat menaikkan suku bunga untuk menurunkan kenaikan harga dari indikator yang menjadi ukuran dengan keberhasilan yang mengejutkan.

Target tingkat inflasi The Fed, yang mengatasi fluktuasi harga-harga makanan dan energi, kini telah turun di bawah tingkat tahunan sebesar 3,0 persen, sementara pertumbuhan ekonomi tetap kuat sebesar 2,5 persen pada tahun 2023 dan tingkat pengangguran tetap mendekati titik terendah dalam sejarah.

“Data hingga saat ini sangat bagus,” tulis kepala ekonom KPMG Diane Swonk dalam postingan blognya minggu ini.

Data baru yang diterbitkan Rabu (31/1) dari ADP menunjukkan bahwa penyerapan tenaga kerja di sektor swasta telah tenang lebih dari yang diharapkan pada bulan ini, yang semakin menggarisbawahi kemajuan The Fed.

Namun para pengambil kebijakan The Fed diperkirakan akan mempertahankan suku bunga pinjaman utama bank sentral pada hari Rabu (31/1) di level tertinggi dalam 23 tahun antara 5,25 hingga 5,50 poin persentase.

Pertemuan minggu ini harus berfungsi “untuk mengkonfirmasi bahwa FOMC telah meninggalkan bias pengetatan dan telah memulai diskusi seputar penurunan suku bunga secara lebih intens,” tulis ekonom Deutsche Bank dalam sebuah catatan kepada kliennya.

FILE – Ketua Federal Reserve Jerome Powell muncul di layar televisi di lantai Bursa Efek New York di New York, 26 Juli 2023. Sebagian besar analis memperkirakan The Fed akan mempertahankan suku bunga acuannya, Rabu, 31 Januari 2024. (AP/Seth Wenig, File)

Tanda-tandanya bisa melalui keputusan suku bunga itu sendiri, atau dalam konferensi pers Ketua Fed Jerome Powell hari ini.

Namun Powell harus “berhati-hati untuk mengekang antusiasmenya pada konferensi pers sehingga ia tidak secara tidak sengaja memicu gejolak besar di pasar keuangan,” seperti yang terjadi setelah keputusan suku bunga terakhir pada bulan Desember, kata Swonk dari KPMG.

‘Tugas yang masih harus dilakukan’

Dalam pertemuan bulan Desember, The Fed menaikkan prospek ekonominya untuk tahun 2024, dan mengisyaratkan pihaknya memperkirakan penurunan suku bunga sebanyak tiga perempat poin persentase pada tahun 2024, sehingga memicu optimisme di pasar keuangan bahwa bank sentral bisa menurunkan suku bunga sedini bulan Maret.

Ketika The Fed menurunkan suku bunga, konsumen AS mendapatkan akses kredit yang lebih murah, yang berarti biaya segala hal mulai dari pinjaman mobil hingga KPR turun, saat nilai perusahaan mengalami peningkatan. Sebagai tanggapan, pejabat FOMC tidak menanggapi antusiasme tersebut.

“Kami berkomitmen penuh untuk memulihkan stabilitas harga dan melakukannya sepelan mungkin, namun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” kata Ketua Fed San Francisco Mary Daly kepada Fox Business awal bulan ini.

FILE - Foto yang mirip dengan George Washington pada uang kertas satu dolar AS, di Marple Township, Pa, 13 Maret 2023. (AP/Mat Slocum)

FILE – Foto yang mirip dengan George Washington pada uang kertas satu dolar AS, di Marple Township, Pa, 13 Maret 2023. (AP/Mat Slocum)

Dan Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic pada konferensi mengatakan bahwa “kemajuan tak terduga” baru-baru ini dalam perjuangan melawan inflasi telah mendorongnya untuk mempercepat perkiraan dimulainya penurunan suku bunga dari kuartal keempat tahun ini ke kuartal ketiga.

“Tetapi buktinya harus meyakinkan,” tambah Bostic yang, seperti Daly, adalah anggota yang berhak memutuskan dalam voting suara di FOMC.

Maret, Mei dan seterusnya

Menjelang pertemuan ini, para pedagang dan analis terpecah antara mereka yang percaya bahwa penurunan suku bunga pertama tersebut akan diumumkan pada bulan Maret, dan mereka yang mengharapkan The Fed untuk bertindak lebih hati-hati, dan sebaliknya akan mengambil tindakan pada bulan Mei.

“Kami mempertahankan ekspektasi dasar kami bahwa FOMC akan memulai siklus pemotongan pada bulan Maret,” tulis ekonom di Barclays dalam catatan investor baru-baru ini, menambahkan bahwa perkiraan mereka bergantung pada ukuran inflasi yang disukai The Fed yang terus melemah.

Goldman Sachs Research juga memperkirakan penurunan suku bunga pada bulan Maret, “terutama karena kemajuan inflasi sudah memadai,” tulis kepala ekonom AS David Mericle dalam catatannya baru-baru ini.

Menurut analisis AFP terhadap data CME Group, para pedagang jangka panjang terombang-ambing mengenai kemungkinan penurunan harga pada bulan Maret dalam beberapa pekan terakhir,

Mereka lebih yakin mengenai kemungkinan penurunan suku bunga pada bulan Mei, dengan memberikan kemungkinan hampir 90 persen bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga pada tanggal 1 Mei dibandingkan saat ini. [my/jm]

Sumber: www.voaindonesia.com