Apa yang Terjadi Jika AS Gagal Naikkan Plafon Utangnya?

oleh

Waktu sudah hampir habis, tetapi para pembuat kebijakan di Amerika Serikat (AS) belum kunjung selesai tawar-menawar soal kenaikan pagu utang negara. Di sisi lain, Departemen Keuangan AS sudah memperingatkan bahwa Pemerintah AS bisa kehabisan dana pada awal Juni untuk membayar sejumlah pengeluaran

Presiden Joe Biden dijadwalkan akan bertemu dengan Ketua DPR Kevin McCarthy dan para pemimpin lainnya pada Selasa (9/5). Kira-kira apa yang dapat terjadi jika Kongres tidak menaikkan atau menangguhkan batas utang tepat waktu:

Apa yang Terjadi Setelah 1 Juni?

Amerika Serikat dapat kehabisan dana untuk memenuhi semua kewajiban keuangannya pada 1 Juni, atau dalam beberapa minggu setelah itu, kata Menteri Keuangan Janet Yellen.

Menteri Keuangan Janet Yellen berbicara di Johns Hopkins University di Washington, D.C., 20 April 2023. (Foto: AP)

Jika itu terjadi, kemungkinan Departemen Keuangan akan mengikuti rencana darurat yang dibuat pada 2011, ketika negara menghadapi situasi serupa, kata Wendy Edelberg, rekan senior dalam studi ekonomi di Brookings Institution.

Berdasarkan rencana ini, tidak akan ada gagal bayar obligasi pemerintah AS (surat utang Pemerintah AS) dan Pemerintah AS akan terus membayar bunga obligasi saat jatuh tempo.

“Saat obligasi pemerintah jatuh tempo, Departemen Keuangan akan membayar pokok obligasi dengan melelang obligasi baru dengan jumlah yang sama,” sehingga tidak meningkatkan keseluruhan stok utang yang dimiliki publik, tambahnya.

Namun, pembayaran lainnya — seperti kepada badan-badan pemerintah, penerima jaminan sosial, atau penyedia asuransi kesehatan Medicare — kemungkinan akan ditunda kecuali Departemen Keuangan dapat memenuhi semua kewajiban yang jatuh tempo pada hari tertentu.

Penghentian kegiatan pemerintah atau shutdown tidak mungkin terjadi, meskipun pembayaran gaji karyawan federal dapat ditunda.

Apakah Ada Konsekuensi Lebih Lanjut?

Bahkan tanpa gagal bayar utang, situasi seperti itu “akan sangat mengganggu pasar dan ekonomi,” kata ekonom Nancy Vanden Houten dari Oxford Economics.

Ekonom dari Moody’s Analytics, Bernard Yaros, menyamakan situasi sekarang dengan krisis keuangan 2008, ketika Kongres gagal meloloskan rencana dana talangan besar untuk bank — kegagalan tersebut memicu aksi jual di pasar saham yang menekan anggota parlemen.

Seorang perempuan memegang uang kertas dolar AS dalam ilustrasi yang diambil pada 30 Mei 2022. (Foto: REUTERS/Dado Ruvic)

Seorang perempuan memegang uang kertas dolar AS dalam ilustrasi yang diambil pada 30 Mei 2022. (Foto: REUTERS/Dado Ruvic)

Dan suku bunga akan melonjak, terutama imbal hasil surat utang pemerintah dan suku bunga hipotek, kata Yaros kepada AFP.

“Itu akan menyebabkan biaya pinjaman yang lebih tinggi bagi konsumen, bagi korporasi,” katanya.

“Suku bunga jangka panjang hanya akan lebih tinggi secara permanen, terutama imbal hasil Surat utang Pemerintah AS, karena investor akan menuntut kompensasi atas risiko pelanggaran lain di masa depan,” tambahnya. Dalam jangka panjang, nilai dolar juga bisa lebih rendah.

Rumah tangga atau bisnis yang gagal menerima pembayaran federal kemungkinan akan mengurangi pengeluaran jangka pendek karena kehilangan pendapatan, sedangkan dkepercayaan konsumen dapat memburuk, merugikan perekonomian, kata Yaros.

Pada Rabu, Dewan Penasihat Ekonomi memperingatkan bahwa jika pemerintah AS berhenti memenuhi kewajiban keuangannya, guncangan ekonomi yang diakibatkannya dapat menyebabkan lebih dari delapan juta orang kehilangan pekerjaan musim panas ini dan penurunan produk domestik bruto (PDB) sekitar enam persen.

Kapan Gagal Bayar Utang Terjadi?

Suatu negara dianggap gagal bayar (default) ketika tidak memenuhi kewajiban keuangannya seperti ke negara lain, atau kepada investor yang membeli obligasinya.

Kegagalan dalam pembayaran utang dapat dianggap parsial ketika suatu negara tidak dapat membayar hanya sebagian dari utangnya, dan pemerintah dapat menyatakan dirinya gagal bayar dengan mengumumkan tidak akan membayar utangnya.

Lembaga pemeringkat juga dapat mengumumkan default, setelah berakhirnya masa tenggang otomatis 30 hari setelah tanggal jatuh tempo pembayaran. Atau, peminjam swasta dapat mengatakan secara terbuka bahwa suatu negara belum membayar.

Sementara kepemilikan asing atas utang federal AS paling menarik perhatian, mereka hanya terdiri dari sekitar seperempat dari total.

Matahari terbenam di belakang gedung US Capitol di Washington, AS, 6 Oktober 2021. (Foto: REUTERS/Leah Millis)

Matahari terbenam di belakang gedung US Capitol di Washington, AS, 6 Oktober 2021. (Foto: REUTERS/Leah Millis)

Jalan menuju default potensial akan ditelegramkan dengan baik, kata Yaros dari Moody’s Analytics.

“Mereka perlu melakukan itu karena jika mereka tidak memberikan panduan konkret tentang kapan tanggal X atau tanggal default, maka anggota parlemen tidak akan merasakan tekanan untuk berkompromi,” katanya.

Apa yang Terjadi setelah Default?

Dampak langsung dari gagal bayar surat pemerintah AS “sangat mungkin mengakibatkan gangguan parah pada surat utang pemerintah yang akan merembet ke pasar keuangan lainnya,” kata Edelberg.

Hal itu juga akan berdampak pada biaya dan ketersediaan kredit untuk rumah tangga dan bisnis.

“Perkembangan tersebut dapat merusak reputasi pasar surat utang Pemerintah AS sebagai yang paling aman dan paling likuid di dunia,” tambahnya.

Untuk saat ini, sulit untuk melihat bagaimana kedua belah pihak akan berkompromi.

Ada kemungkinan anggota parlemen mencapai kesepakatan jangka pendek, menghubungkan ini dengan semua tagihan pengeluaran yang harus disahkan pada awal tahun fiskal baru pada bulan Oktober, kata Vanden Houten. [ah/ft]

Sumber: www.voaindonesia.com